pas diinterview pertanyaannya, “udah punya pacar belom?”

…oke.

daaaan cerita pun berlanjut *insert intro sinetron*

November 2014

Mari sekip dulu pengalaman kerja saya yang penuh drama dan air mata di PK

Singkat cerita, setelah kerja setaun lebih 3 bulan di sana, saya memutuskan keluar karna…

…mmm berbagai sebab (ceritanya kapan-kapan lah ya).

Mainly sih karna gaji kecil (uda setaun cuman naek 300rb).

Tadinya saya mau keluar Januari biar dpt THR

dan kebijakan di PK itu saya harus ngajuin resign 2 bulan sebelom keluar

Ya karna saya mo keluar Januari jadi saya bilang di November.

Eh ternyata mereka (kemungkinan sih karna ga mau keluar duit buat THR)

masukin karyawan baru di pertengahan November dan depak saya di akhir November.

Berhubung saya menganut pasrah-isme, saya bilang

“yaudala… anggap aja duit THR-nya sumbangan dari saya…”

Anyway, saya pun langsung kirim-kirim lamaran kerja ke berbagai tempat

(iya, jadi saya resign padahal belom dapet kerjaan, bodoh… sungguh bodoh…)

Pertama saya kirim lamaran ke perusahaan gede di Jakarta Barat (lumayan deketlah dari Tangerang)

sebut aja namanya um… “Kebon Melati” atau kita singkat “Keti”.

Jadi si Keti ini adalah satu-satunya perusahaan (mungkin lho ya) di Jakarta

yang mau bayar fresh graduate sebesar 6jt/bulan. Wow. Bagi fresh graduate itu sih gede banget.

Orang bagi saya yang kerja setaun aja itu masih hampir 2x-nya gaji saya

Cuman kontranya ya hari Sabtu masuk.

Saya lamar ke sana tapi…

…ga di panggil-panggil.

Padahal kata orang Keti waktu briefing soal perusahaannya

semua applicant yang ditolak bakal dapet surat penolakan via pos.

Tapi sampe sekarang saya belon dapet suratnya huhuhuhuhu

Keti PHP-in saya! “Kamu kejam mas, kejam!!” *ucapkan dengan nada sinetron sore*

Sejujurnya sih saya emang ga pede bisa masuk Keti…

soalnya yang apply banyak banget.

Saya pun jadi rada depresi soalnya itu berarti kan

kualitas saya masih belom dibandingkan dengan orang-orang lainnya.