Melisa Bersabda

Sabda sesat, tidak memukau nalar, tidak mengguncang iman

Melisa Di Padang Gurun – Part 8 30 April 2013

Filed under: Uncategorized — melisamaya @ 3:50 PM

Lalu sehabis makan itu nasi goreng, kami pun dibawa menuju hotel di Sri Lanka

Hotelnya sih lumayan, soalnya gabungan resort dan spa

uda gitu belakangnya langsung pantai.

Tapi boro-boro mau maen aer, apalagi pijat plus-plus

Kami cuma dikasi waktu di hotel 2 jem, buat tidur

Soalnya mau kejar flight ke Yordania (sumpah ye berasa orang sibuk banget)

Eniwei, katanya jam 3 pagi ntar ada morning call

Berhubung saya males ngangkat telpon

Saya sengaja pilih kasur yang jauh dari telpon

Jadi biar kakak saya aja yang ngangkat *setan*

Sayangnya niat jahat tinggalah niat jahat

Soalnya ternyata “morning call”nya itu pintu hotel diketokin satu-satu sama mas-mas Sri Lanka

Dubrak!

Eniwei, subuh-subuh jam 3 menurut waktu Sri Lanka

di saat nyawa-nyawa masih belom terkumpul

Kami dibawa kembali ke airport

Tadinya saya was-was “Jangan-jangan maskapai penerbangannya itu lagi…” *baca cerita sebelumnya*

Untungnya sih enggak. Fiuh.

Pramugarinya lebih cakep

Pesawatnya ada TV

dan yang jelas kagak makan selai stroberi

dan diijinin ke toilet sesuka hati sama pramugari

Sayangnya, lagi-lagi tempat duduknya pisah-pisah

Saya tidak tahu keluarga saya yang lain duduk di mana

Yang jelas saya duduk di sebelah bule

…dan bagi yang penasaran bulenya ganteng atau enggak

Jawabannya adalah…enggak.

(Lagian bulenya cewek.)

Beberapa menit setelah duduk, itu bule nepok-nepok pundak saya.

Awalnya tepokan itu mengingatkan saya pada memori

saat saya semester 2 dulu *flash back*

yakni waktu saya dipalak banci di bus.

Soalnya skenarionya kan sama, diawali dengan pundak ditepok-tepok.

Kemudian saya pun baru sadar, bahwa saat ini saya bukan di bus, tapi di pesawat,

dan samping saya itu bule bukan banci.

Pas saya nengok, itu bule rada gagap-gagap gitu ngomongnya

Entah dia kagok dengan muka saya yang penuh rasa horror (akibat flash back gak penting tadi)

…atau dia emang gagap.

Eniwei, ternyata si bule pengen saya tukeran tempat duduk sama temen sesama bulenya.

Inilah dialog yang terjadi antara saya dan bule:

Bule: ah..uh.. (bukan film porno tapi gagap) my friend sits at *ngasih liat boarding pass temennya*

Saya: Huh uh?

Bule: Ah..uh..can you..change?

Saya: sorry? (change? Jadi power ranger?)

Bule: I want to sit with my friend, so ah uh can you.. can you..

Saya: Oh? You want us to exchange seats?

Bule: *bahagia akhirnya ini bocah asia ngerti juga* Yes! Yes!

 

Pesan moral: tidak semua bule jago bahasa Inggris.

Lalu itu bule juga request buat tukeran kartu boarding pass

tapi saya tolak soalnya sapa tau aja itu temen bule berbuat kriminal pake nama saya

misalnya aja nyolong pelampung

atau nusuk pramugari pake sumpit.

TO BE CONTINUED

 

One Response to “Melisa Di Padang Gurun – Part 8”

  1. fps Says:

    Lanjuuut kaaaaaaak


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s