Melisa Bersabda

Sabda sesat, tidak memukau nalar, tidak mengguncang iman

Melisa di Padang Gurun – Part 7 31 Agustus 2012

Filed under: Uncategorized — melisamaya @ 7:33 PM

Akhirnya penerbangan yang penuh hasrat (baca: pipis) dan penderitaan (baca: nahan pipis) itu berakhir.

Saya pun tiba di Srilanka untuk transit ke Yordania.

Lalu dari Yordania, saya akan transit ke Mesir.

Namun, penerbangan ke Yordania itu baru berlangsung besok.

So, anggota tour dibawa makan di restoran dan tidur di hotel.

Anyway, begitu tiba di airport Srilanka saya rada kaget.

Bingung, ini mall apa airport.

Atau mall gabung airport??

Pasalnya, kalo di airport-airport negara lain (termasuk Indonesia)

duty free-nya palingan jualan parfum, coklat, beer, baju, gantungan kunci

banter-banter (<–bahasa apa ini) saya liat yah.. ada Victoria’s Secret (entah rahasianya Victoria tuh sebenernya apa).

Namun, di airport Srilanka saya liat malah ada yang jual kulkas!

Kulkas sodara-sodara! Bukan minibar, orang tingginya ampe 2 meter begitu!

Penasaran orang macam apa yang beli itu kulkas..

Atau kulkas itu specialty-nya Srilanka? (ngaco)

Eniwei, tadinya 1 hari sebelum berangkat

tour leadernya udah sms bahwa bagasi itu gak turun di Srilanka tapi langsung ke Kairo

Jadinya, saya udah nyiapin baju ganti dan benda-benda lain di hand carry

untuk satu malam di Srilanka ini.

Namun, tiba-tiba begitu tiba di Srilanka saya harus antri ambil bagasi lagi!!

Menurut si tour leader sih,

katanya banyak yang minta turunin bagasi.

Soalnya di handcarry kan gak bisa bawa banyak cairan,

jadi gak semua produk perawatan atau make up bisa dibawa.

Ngedenger itu saya jadi keki..

Ini bukannya pilgrim ya?

Sebenernya ke sini mau berdoa apa mau ngegodain cowok Srilanka?

(Kok malah terdengar saya yang lebih religius.. ehem..)

Anehnya, waktu saya tanya ke oom-oom dan tante-tante lainnya..

Semua pada bilangnya

“iya nih.. Kok nurunin bagasi ya?? Padahal saya udah nyiapin semua di handcarry.”

Entah beneran atau cuma gak ngaku…

Lalu saya melihat si tour leader dan merasa curiga.

Jangan-jangan dia sendiri yang pengen nurunin bagasi buat make up-an.

Secara dia kan rada melambai dan kulitnya aja putih mulus begitu. <– isi hati wanita sirik

Lupakan itu handcarry, kami akhirnya dibawa ke restoran.

Perasaan saya dag dig dug

takut dikasih makan nasi dengan selai stroberi itu lagi.

Ternyata enggak..

Setelah saya melakukan penerbangan jauh-jauh selama 4 jam ke Srilanka..

saya dikasih makan nasi goreng…

Yah, gak apa-apa sih soalnya rasanya lumayan walau rada beda sama nasgor Indonesia

Emang sih di foto keliatannya normal,

tapi sebenernya ukurannya gede abis.

Udang yang ada di kiri bawah tuh emang udang bukan ebi.

Coba bayangkan betapa gedenya~
(song by Ebiet G. Ade)

Selain ukurannya, kalau Anda liat di kanan atas

Benda kuning itu adalah nanas.

…dan nanas itu bukan hiasan, melainkan lauknya.

Mungkin orang Srilanka sukanya makan nasi pakai buah-buahan tropis.

Selain itu, nasi gorengnya juga dikasih kacang mede.

Itulah yang bikin enak.

-Bersambung-

 

One Response to “Melisa di Padang Gurun – Part 7”

  1. feri Says:

    mbak lebih diseringin dong nulisnya, bulan oktober ko g nulis…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s