Melisa Bersabda

Sabda sesat, tidak memukau nalar, tidak mengguncang iman

Melisa di Padang Gurun – Part 2 27 Agustus 2012

Filed under: Uncategorized — melisamaya @ 7:28 PM

Hari H tiba.

(Btw kenapa sih disebutnya hari “H”?)

Di bandara saya bertemu anggota tour lainnya.

Saya nyadar diri sih bahwa hidup saya bukan kayak

novel, teenlit, apalagi komik serial cantik.

Makanya saya sama sekali gak berharap di antara 60an peserta tour itu

ada sebutir cowok ganteng.

yang ternyata emang gak ada.

Isinya cuma oom-oom, tante-tante, kakek-nenek, dan anak-anak kecil.

Sebenernya tour leader-nya mukanya lumayan

cuma gayanya rada melambai

mulai dari cara jalan, cara pake tasnya, cara ngomong

bahkan doi pake lipgloss di depan saya.

Oke. Lupakan.

Anyway, sebelum ke Mesir, saya harus transit ke Srilanka dulu.

Katanya sih supaya tiketnya lebih murah.

Nah sebelom naek pesawat,

si tour leader ngasih peserta tour masing-masing sekotak hokben dan sekotak kue.

Katanya sih karna makanan di pesawat Srilanka tuh kagak enak.

Saya sih malah penasaran

“emangnya seberapa ga enak sih makanannya?” <– cari mati

Eniwei, di waiting room saya duduk membelakangi seorang nenek-nenek tua.

Ayahanda saya entah iseng, entah genit, atau mungkin sok akrab

kenalan sama nenek-nenek itu yang ternyata juga anggota tour ini.

Namun, ayahanda saya langsung menyesal.

Soalnya setelah diajak ngomong, itu nenek langsung nyerocos kagak berhenti-henti.

… Si nenek mulai curcol dari arti namanya dalam bahasa Cinalah,

tahun lahirnya, shio-nya,

perbedaan bahasa Lampung dan Jawa,

jumlah saudaranya yang 10, jumlah anaknya yang 12,

bagaimana suaminya meninggal,

bagaimana anak lelakinya mau cerai… Sifat menantunya..

Bahkan si nenek sempet bilang bahwa dia itu makhluk berdosa

dan nyebutin dosa-dosa dia yang terbesar.

(Jangan tanya kenapa..)

Tadinya saya kira emang dosa besarnya tuh apa?? Bunuh orang??

*ngebayangin itu nenek nembakin orang-orang pakai gatling gun ala rambo*

Ternyata dosanya adalah tidak bisa nyekolahin semua anaknya sampai kuliah.

Kemudian curcolnya kini berlanjut sampai ke agama.

Itu nenek membahas orang-orang yang agama KTP doang.

Saya nyengir-nyengir ga ngerasa..

Kan saya atheis bukannya agama KTP huahahaha

Tiba-tiba nenek itu ngetes bokap/ayahanda saya

“Nah dek, coba jawab, Yesus waktu meninggal umur berapa?”

Saya: *ngakak*

selama ini ayahanda saya selalu bangga-banggain dirinya yang beragama

dan nyindir-nyindri keAtheisan saya.

Ternyata bokap sendiri gak tau apa-apa tentang agamanya. Huahahahaha

Ayahanda: “umur 30an lah..”

Nenek unyu: “Yah 30an.. 30annya itu berapa??” *siap ngamuk*

Kakak: “34 tahun kali ya” *asal nebak*

Nenek unyu: “Salah!! Yang bener 33 tahun!!”

Kakak: “Yah.. 34 tahun pake kalender Cina, Oma” *ngotot*

Lalu, nenek itu melanjutkan curcolnya ke kakak saya sampai 30 menit ke depan..

Tentang belum ada kalender Cina dan Yesus gak ada shio-nya..

Sampai akhirnya bokap entah emang kebelet, atau gak tahan, pamit ke toilet.

Saya juga langsung pamit ke toilet

(daripada ntar saya di tes juga misalnya apa warna kesukaan Yesus)

meninggalkan kakak saya yang menatap saya dan bokap dengan nanar.

Saya sengaja berlama-lama di toilet dan begitu saya balik

ternyata itu nenek masih melanjutkan curcolnya..

Sekarang nenek itu membahas sejarah nama kakak saya..

Nenek yang unyu..

-Bersambung-

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s