Melisa Bersabda

Sabda sesat, tidak memukau nalar, tidak mengguncang iman

Panggilan-panggilan Tak Diinginkan (Bagian Pertama) 30 Agustus 2010

Filed under: Uncategorized — melisamaya @ 10:41 PM

Halo!

Sebelum kita berlanjut lebih jauh,

saya ingin menjelaskan mengenai apa yang saya maksud

“panggilan” pada judul di atas.

Maksud saya bukanlah panggilan sapaan atau nickname,

juga bukan panggilan spiritualis dari suara-suara tak terlihat.

Maksud saya panggilan dari telepon atau call.

Akhir-akhir ini saya terus-menerus mendapat panggilan tak diinginkan.

Panggilan Menyebalkan Satu

Pertama, dari cowok-cowok tidak laku mental tempe,

yang berharap bisa mendapat pacar dengan cara menelpon ke nomor-nomor asal pencet.

Jika yang angkat bukan cewek, langsung pura-pura salah sambung.

Yang lebih menyebalkan lagi, mereka menelpon sekitar jam 11 sampai jam 3 dini hari,

yang adalah waktu tidur bagi manusia-manusia normal dan beradab (semacam saya),

kecuali satpam shift malam atau om-om ikut ronda.

“WOI! LO KIRA GUE HANSIP!”

Yang membuat saya lebih kesal lagi, mereka biasanya menggunakan Private Number!

Hanya cowok puber mental tempe yang sedih akan jati dirinya sajalah yang menggunakan Private Number,

dan cowok-cowok seperti itu tidak pantas disebut lelaki!

“WOI! BANCI AJA GAK PAKE PRIVATE NUMBER!! HIDUP BANCI!!”

Namun, saya kecewa…

Rupanya di luar sana masih banyak cewek-cewek yang masih mau meladeni cowok-cowok tempe macam itu.

(Saya jadi menyesal menggunakan istilah tempe…

Tempe kan enak dan bergizi…

Yah…nasi sudah menjadi nasi goreng… Apa boleh buat…)

Entah karena cewek-cewek tersebut juga cewek gak laku mental tempe,

atau cewek-cewek puber yang gatel dan HBL.

(Untungnya, walaupun saya tiap malam digigit nyamuk,

saya tidak menjadi cewek gatel…)

Kemudian, saya membaca di berita…

Nasib cewek-cewek yang meladeni cowok-cowok tempe itu rata-rata berakhir dengan tragis.

Biasanya pas kopi darat:

Ada yang diculik…

Ada yang diperkosa…

Ada yang dirampok…

dan tindakan-tindakan yang tidak tempeawi lainnya…

Maka dari itu, para wanita bertempe lugu… Waspadalah!

Biasanya sih saya mendapat telepon yang seperti ini:

Pertama, tengah malam handphone saya bergetar.

Takut telepon emergency, sayapun bangun.

Saya lihat pemanggilnya adalah Private Number.

Terpaksa saya angkat, karena dulu pernah langsung saya matikan telepon dari Private Number

yang ternyata adalah teman saya (cewek dan bukan tempe).

Terjadi dialog:

Saya: Haloh!! (Bete karena kebangun tengah malam)

Cowok tempe: Halo… Ini siapa ya…

Ingat! Biasanya mereka akan tanya kalian siapa!

Jika kalian dengan tempenya menjawab, maka pembicaraan najis akan terus berlanjut.

Jadi biasanya saya jawab:

Saya: Halo! Ini siapa dan mau bicara dengan siapa??!

Jika dia tidak bisa menjawab ingin bicara dengan siapa

maka langsung matikan saja.

Saya sendiri waktu itu mendapat jawaban seperti ini:

Cowok tempe: Ng… (Dengan suara sok gaol getoo) Pengen nyari temen aja.

Saya: *Tuttt Tuttt Tuttt* Matiin handphone, tidur lagi.

Namun, pernah saya mendapat variasi dialog yang lain:

Seperti tadi, tengah malam handphone saya bergetar.

Seperti tadi, karena takut itu adalah telepon emergency, sayapun bangun.

Seperti tadi, terpaksa saya angkat.

Terjadi dialog:

Saya: Haloh!! (Bete karena kebangun tengah malam)

Kali ini, yang menelpon bukan sekedar tempe-tempe tapi juga bego-bego.

Ya, tempe-tempe dan bego-bego alias jamak.

Yang bicara hanya satu tapi handphonenya diset loudspeaker,

dan cowok-cowok bego di sekeliling si jubir bisik-bisik kekencengan jadinya saya bisa dengar semuanya.

Cowok bego di sekeliling: *bisik-bisik* woi… cewek woi…

Saya pun langsung tahu ini adalah telepon tempe.

Jubir bego: *pura-pura* Selamat malam… Bisa bicara dengan Pak Budi…

Saya: (kesel to the MAX) Salah sambung!!

Jubir bego: Kalau begitu saya bicara dengan Anda saja deh…

Saya: Hah???

Jubir bego: Ini siapa ya?

Saya: Dih! Ini yang siapa??!! Mo bicara dengan siapa??!

Jubir bego: Saya mau bicara dengan Anda saja deh…

Saya: Iyaaaaa… Tapi ini siapa??!!

Jubir bego: Ini Rendi anak xxx

Saya: (hah? siapa tuh? lu kira diri lu terkenal??) Tau darimana nomor saya??!

Jubir bego: Kasih tau dulu ini siapa? Baru kita kasih tau…

Saya: (Dih!! Lu kira gue butuh???) Dih! Ogah!

Jubir bego: Kita cuma mau tau ini siapa… (boong banget.. kalo uda tau emang langsung tutup???)

Saya: Sebenernya ini siapa sih??!! Temennya Monic ya? *ngetes*

Cowok bego di sekeliling: *bisik-bisik* udah.. bilang iya… bilang aja iya…

Saya: *bermonolog dalam hati* Goblok!! Kedengeran tolol!!

Jubir bego: Iya.. Ini temennya Monic.

Saya: Oooh… Gitu… Saya gak kenal tuh sama yang namanya Monic… (mampus lo! Makanya jangan suka boong!)

Jubir bego: *kalah telak* Iya deh… Gue Sandy anak yyy (ganti nama??) Ini siapa?

Saya: (heh? tetep aja gue ga tau dongooo!!!) Ngapain gue ngasih tau?! Siapa tau ini penjahat?!

Jubir bego: Enggak kok… Kita ini orang baik kok…

Saya: Oh… Orang baik mana yang nelpon pake PRIVATE NUMBER, jam 1 PAGI, pake boong nyari Pak Budi segala lagi??!!

Jubir bego: *tertancap seribu obeng 20cm* Jadi ga mau ngasih tau nih?

Saya: ENGGAKLAH!

Jubir bego: Oh.. ya udah deh.. Kalo emang gak mau ngasih tau…

Jubir bego: Maaf ya kalo kita ganggu.. (Emang lo ganggu DONGOOOO!! BLEKOK!! KACRUTTT!!) Kita cuma bla..bla..bla..

Saya: *Tuttt Tuttt Tutt mattin handphone, dan tidur lagi*

Sekian telepon menyebalkan yang pertama,

masih banyak lho panggilan menyebalkan yang saya terima.

Bagaimana dengan Anda?

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s