Melisa Bersabda

Sabda sesat, tidak memukau nalar, tidak mengguncang iman

Kapok Nonton Film yang Menang Award 22 Februari 2010

Filed under: Review Film — melisamaya @ 8:14 PM

Hola pembaca!

Akhir-akhir ini emang gue sering banget nonton film

jadi wajar aja kalo akhir-akhir ini postingan gue adalah

review film-film yang baru gue tonton

Sebelom masuk ke topik, gue pengen ngomong kagak penting dulu

Kemaren ya, rumah gue tuh udah kayak neraka

soalnya temen-temen bonyok gue pada dateng

Yang membuat hal itu buruk adalah

mereka karaokean berjam-jam…

dengan volume yang pollll abis

Dan lu taulah lagu-lagu yang dinyanyiin bokap-bokap tuh kayak apaan

Gue -saking malunya ama tetangga- langsung cabut dari rumah

dan baru pulang jam setengah 10an

huahahahahaha

Oke, lanjut ke topik utama

Kemaren -sebelum gue cabut- gue nonton DVD yang berjudul “Goodbye Solo”

Trailer:

Nih film sukses membuat gue bener-bener kapok nonton film yang menang penghargaan

Dulu -sebelum kejadian kemaren-

gue suka banget beli film yang (pamer) banyak penghargaan yang telah dimenangkannya

Soalnya gue kan suka bingung mesti nonton apa,

jadi gue anggep aja “award” tersebut sebagai referensi bahwa tuh film terjamin bagusnya

Ternyata cara itu adalah suatu kesalahan besar.

Hampir semua film (tukang pamer) menang award yang gue beli

adalah film-film geje yang inti ceritanya kagak jelas,

problem utamanya kagak jelas, gak tau klimaksnya yang mana,

endingnya maksa,

dan jalan ceritanya dipaksain seaneh mungkin (biar dibilang film yang unik),

terus sengaja mengangkat tema-tema (yang menurut mereka)

menceritakan kemenangan umat manusia terhadap kerasnya realita dunia

atau enggak menceritakan umat manusia yang memperjuangkan mimpi dan cita-citanya

(duh bahasanya please deh)

atau malah membuat tema yang baru gak jelas (yang penting beda)

Tentu aja, sampe saat ini belom ada yang ngalahin film “The Reader”

dalam chart bikinan gue yakni:

Chart Film (Tukang Pamer) Menang Award Paling Geje Sepanjang Masa

The Reader masih menduduki peringkat nomor 1 dalam chart itu

Gue aja sampe sekarang masih bingung

kenapa tuh film bokep berkelas bisa termasuk film yang menang award gitu

Then again, ternyata emang hampir semua film yang menang award adalah film yang menurut gue jelek

Gue kagak tau nih

ini gara-gara gue yang kampungan dan gak berkelas

atau selera film gue yang jelek

atau emang para pengamat-pengamat film itu yang selera filmnya aneh

Apakah hanya orang-orang yang berkelas aja yang bisa nangkep dimana bagusnya tuh film?

Apakah kalo gue udah jadi orang hebat, selera film gue juga ganti jadi kayak gitu?

Apakah film yang bagus adalah film yang hanya bisa diapresiasi orang-orang hebat?

Apakah film yang disukai orang (awam) banyak belom bisa dibilang film yang bagus?

Buat apa membuat film yang gak bisa dinikmati orang banyak?

Jadi yang dilihat dari film itu adalah menarik atau tidaknya? Atau malah bisa menang award atau enggak?

Intinya film-film yang menang award

cuman mempersulit hidup orang-orang yang disuruh bikin unsur intrinsik film

maupun orang-orang yang suka bikin review film

(apalagi orang-orang “awam-bodoh-gak berkelas” kayak gue)

soalnya film kayak gitu bikin gue bingung

gimana cara nyeritainnya lagi

atau lebih tepatnya apa yang harus diceritain ulang?

Orang problemnya aja gak jelas apaan…

hem…

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s