Melisa Bersabda

Sabda sesat, tidak memukau nalar, tidak mengguncang iman

Melisa Di Dunia Kerja Part 5: Diprenjon Juga Sama Dunia Halus 21 Januari 2015

Filed under: Uncategorized — melisamaya @ 4:00 PM

Rekap episode sebelomnya di gala sinetron “Melisa Mencari Kerja”:

Melisa mau resign dari PK bulan Januari biar dapet THR tapi ditendang duluan bulan November…

…trus pake diprenjon sama perusahaan yang namanya Keti

…oke.

daaaan cerita pun berlanjut *insert intro sinetron*

(Masih) November 2014

Selain Keti, saya juga lamar di perusahaan gede lain yang namanya sebut aja “Dunia Halus”

atau kita singkat jadi “Dulus”. Si Dulus ini letaknya masih satu daerah sama PK, tapi ya ga deket-deket amat.

Dia kerjanya cuman Senin sampai Jumat.

Gak lama habis saya apply, saya dipanggil buat psikotes dan interview.

…dan ternyata banyak juga temen saya yang kerja di gedung yang sama,

walau beda perusahaan sih.

Terus kayaknya rada keren aja gedungnya, mau naek lift aja harus pake kartu. <- norak

Dan saya sebenernya pengan banget nyoba kerja di high rise building, atau tower gitu. <- ultra norak

Anyway, tes di Dulus itu sifatnya kayak Indonesian Idol gitu.

Tiap babak, pesertanya dieliminasi maksud saya, bukan yang apply harus banyak-banyak minta SMS.

Somehow, saya yang kagak waras ini bisa lolos seluruh babak psikotes.

Bahkan saya mencapai babak interview.

Psikotesnya, psikotes biasalah macam itung-itung angka berderet,

atau tebak-tebak pola, ngegambar, bikin orang, bikin pohon, dll.

Pas bagian itung deret saya, berhubung saya berjiwa kompetitif

saya ngintip-ngintip sebelah saya, biar saya tau lebih banyak dia apa saya.

Pokoknya saya malah jadi lomba adu banyak-banyakan sama orang sebelah saya secara sepihak LOL.

Untung orang-orang kagak ada yang nyadar, jangan-jangan ntar saya dikira nyontek

(ya psikotes gimana mo nyontek sih ya…)

Abis psikotes, kita diumumin jam berapa interviewnya dan saya dapet waktu paling akhir

argghhhhh which is saya harus nunggu selama sekitar 3 jam lah.

Saya kurang tau sih arti saya ditempatkan di urutan terakhir apa.

Apa saya opsi terakhir? Yah tanyakanlah pada anak HRD.

Pokoknya saya ngabisin waktu dengan makan bareng temen-temen

dan nonton Big Hero 6 di bioskop.

(Iya, nontonnya sendiri… kan jomblo temen saya dapet urutan lebih awal dikit)

Terus pas akhirnya giliran saya diwawancara,

dan tiba di pertanyaan ekspetasi gaji saya

dengan bodohnya saya minta gaji sebesar gaji yang ditawarin si Keti.

Kegedean.

Saya pun ga pernah denger kabar dari Dunia Halus lagi.

 

Melisa Di Dunia Kerja Part 4: Diprenjon Sama Keti

Filed under: Desain Komunikasi Visual — melisamaya @ 3:36 PM
Tags: , , ,

Rekap episode sebelomnya di gala sinetron “Melisa Mencari Kerja”:

Melisa diterima jadi desainer grafis di perusahaan yang namanya PK (Poto Kawinan, bukan Penjahat Kelamin)

pas diinterview pertanyaannya, “udah punya pacar belom?”

…oke.

daaaan cerita pun berlanjut *insert intro sinetron*

November 2014

Mari sekip dulu pengalaman kerja saya yang penuh drama dan air mata di PK

Singkat cerita, setelah kerja setaun lebih 3 bulan di sana, saya memutuskan keluar karna…

…mmm berbagai sebab (ceritanya kapan-kapan lah ya).

Mainly sih karna gaji kecil (uda setaun cuman naek 300rb).

Tadinya saya mau keluar Januari biar dpt THR

dan kebijakan di PK itu saya harus ngajuin resign 2 bulan sebelom keluar

Ya karna saya mo keluar Januari jadi saya bilang di November.

Eh ternyata mereka (kemungkinan sih karna ga mau keluar duit buat THR)

masukin karyawan baru di pertengahan November dan depak saya di akhir November.

Berhubung saya menganut pasrah-isme, saya bilang

“yaudala… anggap aja duit THR-nya sumbangan dari saya…”

Anyway, saya pun langsung kirim-kirim lamaran kerja ke berbagai tempat

(iya, jadi saya resign padahal belom dapet kerjaan, bodoh… sungguh bodoh…)

Pertama saya kirim lamaran ke perusahaan gede di Jakarta Barat (lumayan deketlah dari Tangerang)

sebut aja namanya um… “Kebon Melati” atau kita singkat “Keti”.

Jadi si Keti ini adalah satu-satunya perusahaan (mungkin lho ya) di Jakarta

yang mau bayar fresh graduate sebesar 6jt/bulan. Wow. Bagi fresh graduate itu sih gede banget.

Orang bagi saya yang kerja setaun aja itu masih hampir 2x-nya gaji saya

Cuman kontranya ya hari Sabtu masuk.

Saya lamar ke sana tapi…

…ga di panggil-panggil.

Padahal kata orang Keti waktu briefing soal perusahaannya

semua applicant yang ditolak bakal dapet surat penolakan via pos.

Tapi sampe sekarang saya belon dapet suratnya huhuhuhuhu

Keti PHP-in saya! “Kamu kejam mas, kejam!!” *ucapkan dengan nada sinetron sore*

Sejujurnya sih saya emang ga pede bisa masuk Keti…

soalnya yang apply banyak banget.

Saya pun jadi rada depresi soalnya itu berarti kan

kualitas saya masih belom dibandingkan dengan orang-orang lainnya.

 

Poto Kawinan (Beragama) 18 Januari 2015

Filed under: Desain Komunikasi Visual — melisamaya @ 10:55 PM
Tags: , , , , ,

Pada tau kan Universitas Moestopo Beragama?

Nah saya dan beberapa temen saya suka bingung sama nama itu universitas,

kenapa Moestopo beragama? Apa ada versi Moestopo yang gak beragama?

Yah gak usah dijawab, biarkan saya percaya bahwa di suatu sudut di Indonesia

ada universitas yang bernama Universitas Prof. Dr. Moestopo (Gak Beragama)

Saya jadi bingung, emangnya agama segitu pentingnyakah di jenjang pendidikan setara universitas.

Yah, maklumlah, saya kan atheis, jadi saya gak bisa melihat pentingnya agama

dalam skill dan kesiapan mahasiswa untuk terjun di masyarakat nanti.

Bagi saya agama itu yah kayak titit. Anda boleh bangga sama titit Anda,

Anda boleh menepuk titit Anda di pundak (heh? gimana tuh?) sambil bilang “aku bangga padamu, tit.”

Tapi anda jangan kibas-kibasin titit anda ke wajah orang lain.

Simpan aja titit dan kebanggaan anda buat diri anda pribadi.

Enough about titit…

Makanya saya rada gimana gitu waktu salah satu pertanyaan interview di PK (liat pos sebelomnya)

itu nanyain tentang agama saya apa. Selama petualangan saya nyari kerja,

baru sekali itu ada perusahaan yang nanyain pas interview agama saya apa.

Saya pun dengan awkward nyebutin agama yang tertera di KTP saya,

soalnya gak mungkin kan saya jawab, “gue atheis coy,”

sambil melakukan tarian pemujaan setan.

Saya rasa sampai sekarang bos saya gak tau pernah memperkerjakan seorang atheis

Huahahahahahahahaha.

Ternyata belakangan baru saya tau, bahwa PK itu religius/agamais abis.

Kayak Moestopo di kalangan universitas, itu kampus beragama,

kalau di kalangan poto kawinan, kayaknya PK itu poto kawinan beragama.

Pertama, ternyata alasan mereka nanya agama saya apa,

soalnya mereka cuman mau nerima karyawan

yang agamanya Protestan atau Katolik (udah kayak nyari jodoh).

Katanya sih biar makan siangnya bisa dimasakin babi.

Keterangan: di PK makan siangnya dimasakin sama mbak di rumahnya,

dikarenakan (1) murah, (2) makan di luar jauh, ke indomaret aja harus bawa mobil

Kedua, karna makan siangnya dimasakin sama mbak di rumahnya

jadi udah pasti makan siangnya semeja bareng dong.

Nah sebelum makan siang, kalau di PK kita harus berdoa bersama dulu.

dan mimpin doanya dibuat bergilir, jadi kebayang kan gimana perasaan saya

betapa awkwardnya pas saya yang dapat giliran mimpin doa.

Ketiga, tiap natal mereka punya acara natal bareng dan salah satu acaranya (lagi-lagi) doa bergilir

kebayang dong orang yang dapet giliran terakhir bingung mo doa apa secara semuanya uda disebutin.

Untung pas saya resign kagak diadain Perjamuan Kerja Terakhir.

 

Melisa di Dunia Kerja Part 3: Antara Kondom dan Poto Kawinan 15 Januari 2015

Filed under: Desain Komunikasi Visual — melisamaya @ 5:31 AM
Tags: , , ,

Rekap episode sebelomnya di gala sinetron “Melisa Mencari Kerja”:

Melisa ngelamar jadi desainer grafis di perusahaan yang namanya Eep (berdasarkan pronounciation Sunda)

Ternyata lowongan kerja desainer grafis yang dia liat uda expired dari kapan tau…

…oke.

daaaan cerita pun berlanjut *insert intro sinetron*

(Masih) Mei 2013

Walau dilanda tragedi Eep, saya masih kagak kapok brosing lowongan kerja via internet

kali ini via f*cebook, tepatnya grup mahasiswa kampus

Saya pun ngelamar di dua tempat, pertama di perusahaa Branding,

(saya lupa namanya tapi mirip nama salah satu merk kondom, jadi sebut aja “Piesta”.. atau “Kondom”…)

Yang satu lagi perusahaan Poto Kawinan yang kalo dikerenin jadi Wedding Photography,

nama perusahaannya dirahasiakan, pokoknya kagak kreatip namanya, jadi sebut aja “Poto Kawinan”

atau singkat aja PK (bukan penjahat kelamin).

Yang ngerespon email saya ternyata cuma si PK, si Piesta/Kondom kagak ada kabar.

Saya dipanggil interview, dan ternyata interviewnya itu di rumah.

Jadi ternyata kantornya si PK itu di rumah bosnya sendiri.

Awalnya saya diinterview sama bosnya (yang adalah suami istri) dan si suami adalah potograpernya.

Saya diberi pertanyaan klise macam kenapa mo kerja di sana, dan tau apa sih saya soal dunia poto kawinan.

Sebenernya kalo mo jujur, selain makanan gratisan di kondangan,

saya sama sekali kagak tertarik soal dunia kawin-mengawini… eh… maksud saya… (yah abaikan)

Kalo suatu hari saya nemu jodoh terus mau poto prewed aja, saya berniat poto sendiri pake tongsis… ato timer…

Saya juga kagak tau sama sekali soal dunia poto kawinan.

Jadi waktu mereka nanya nama perusahaan poto kawinan lain yang saya tau,

saya ngarang nama-nama asal pake basa Inggris yang penting ada kata “moment”, “photo”, “pictures” dkk

Sampe sekarang saya ga tau mereka nyadar gak perusahaan-perusahaan yang saya sebut fiktif semua.

Terus abis itu, saya diwawancara sama manager bagian desainnya (cewek)…

…dan pertanyaan-pertanyaan klise itu berubah menjadi aneh.

Salah satu pertanyaannya aja (dan saya kutip) adalah:

Manager: “Kamu udah ada pacar belon?”

Saya hanya diam sambil menatap si manager dengan muka, “hah? ini serius nih?”

Manager: “Iya, soalnya kalo belom ada pacar, di sini gak bisa nyari pacar. Soalnya pegawainya cewek semua.”

…oke.

Saya bingung… Emangnya muka saya kayak memancarkan aura:

“wanita-20an-tahun-mendambakan-seorang-pria-yang-kerja-di-perusahaan-poto-kawinan”?

Saya mah demennya oom-oom kali (oke, salah fokus)

Jadi singkat cerita, si manager ngasih saya test desain,

yakni bikin album prewed 5 spread (10 halaman), edit foto, dan bikin cover+boxnya…

…yang saya kerjain dengan rada gak niat

bahkan jerawat orangnya belom saya ilangin karna saya lebih menyukai natural beauty

(enggak deh boong, karna males aja)

Pokoknya saya udah pede abis bakal gak diterima <<– jenis pede baru

Gak lama, saya dipanggil lagi sama PK

Mereka bilang bahwa desain saya masih perlu dibenahi lagi,

dan bahwa saya diterima (oke, kalimat ini sama sekali gak make sense).

Terus mereka bilang saya boleh masuk kerja mulai bulan Agustus habis lebaran

which is masih 3 bulan lagi!! Dafuk?! Trus 3 bulan saya ngapain??

Saya bilang, “lama banget ya?”

Manager: “Anggap aja liburan dulu.”

…oke

Akhirnya itu kerjaan saya terima, dan sampai sekarang saya juga gak tau kenapa saya terima.

Dari segi gaji, lumayan… lumayan kecil.

Saya gak ditanya mau berapa, langsung ditawarin 2,5jt, dan abis probation 3 bulan jadi 3jt.

Begonya, saya sama sekali gak nanya-nanya lebih jauh soal kenaikan gaji, sistemnya gimana,

dan tetek bengek (kenapa ya disebut tetek bengek?) lainnya.

Ironisnya, beberapa minggu setelah saya terima itu job,

si Piesta/Kondom baru ngehubungin saya *dubrak*

 

Melisa di Dunia Kerja Part 2: si Eep

Filed under: Desain Komunikasi Visual — melisamaya @ 4:09 AM
Tags: , , ,

Rekap episode sebelomnya di gala sinetron “Melisa Mencari Kerja”:

Melisa magang di perusahaan madesu sebut aja RE (bukan Resident Evil)

dan dibayar pake maenan asah otak…

…oke.

daaaan cerita pun berlanjut *insert intro sinetron*

(Kemungkinan) Mei 2013

Saya udah selese magang, tapi sidangnya masih lama

Saya malah jadi bingung mo ngapain

secara saya udah gak ada kelas lagi.

Saya pun memutuskan buat nyari kerja Jeng! Jeng! Jeng!

Saya pun rajin brosing brosing internet, nyariin kerjaan jadi desainer grafis (kali ini nyari yang halal).

Saya apply ke perusahaan bernama Engl*sh F*rst yang sama orang Sunda disingkat Eep.

Abis saya ngemail, gak lama, saya ditelpon sama si Eep buat interview.

Berhubung kantor pusatnya di daerah Puri, jadi interviewnya di sono.

Ternyata pas nyampe sono… saya disuruh ngerjain psikotes dulu!

Saya pun bermonolog dalam hati ala sinetron: “Mampus, bisa ketauan nih eike psikopat.”

Ternyata psikotesnya lebih kayak tes IQ gitu, dan ada tes basa Sunda Inggrisnya.

Jadi ya, bagi yang biasanya ngarang indah doang di kuliahan… mamamlah tuh ya.

Saya ngeliatin sesama pelamar (berniat nyontek)

ternyata mukanya pada lebih seteres dari saya (ga jadi nyontek)

Pas selese tes, saya kenalan sama pelamar-pelamar lainnya (bukan, bukan buat nyari pacar)

Tiap nanya “ngelamar bagian apa?” Gak ada yang jawab “Desainer Grafis” selain saya.

Dalem hati saya langsung ketawa ala tante-tante antagonis yang alisnya pada ditato lebay

saya berasa pede banget gegara kagak punya saingan.

Abis orang Eep ngenilai hasil psikotes, satu-satu pelamar dipanggil buat interview.

Gak lama giliran saya.

Awalnya si normal-normal klise gitulah, macam mau gaji berapa (waktu itu saya minta 3,5)

lalu nerangin hari dan jam kerja (di Eep hari Sabtu masuk)

Singkat cerita interviewer Eep bilang nilai saya yang paling tinggi *terbang*

dan saya diterima *terbang*

…diterima jadi admin (LOOOHHH??)

Saya pun bilang saya ngelamar-nya jadi desainer grafis

lalu mau tau plot twistnya?

….ternyata saya baca lowongan kerja yang udah expired dari kapan tau.

Jadi si Eep sekarang lagi bukanya lowongan jadi admin bukan desainer grafis *dubrak*

Moral cerita:

jadi intinya saya nyetir ampe puri dan ngerjain psikotes ampe keriting dengan sia-sia

gara-gara baca lowongan kerja yang udah expired…

…oke

 

Melisa di Dunia Kerja Part 1: Magang

Filed under: Desain Komunikasi Visual — melisamaya @ 3:24 AM
Tags: , , , ,

Halo! Maaf sudah lama gak posting

Gak tau ini blog masih ada pembacanya atau enggak.

Sekarang saya sudah memasuki dunia kerja (berasa tua).

Sebelon saya curhat soal dunia kerja, saya mau flash back dulu *flash back ala sinetron*

*mata kosong* *background music ganti* *muncul ripple di layar* *tone warna jadi sepia*

Februari, 2013

Waktu itu, saya semester 8, tapi sebenernya saya sudah selesai skripsi pas semester 7

“Trus semester 8 ngapain?”

Di kampus saya semua mahasiswa diwajibkan buat kerja magang.

Kebanyakan temen-temen saya magang dulu baru skripsi,

sedangkan saya (biasa sok-sok hipster) skripsi dulu baru magang.

Alhasil semester 8 saya santai banget, soalnya saya magang doang, gak ada kuliah lagi.

Berhubung saya madesu, saya pun kerja di tempat madesu.

Biar ga dituntut karna pencemaran nama baik, sebut aja nama perusahaannya RE (bukan, bukan Resident Evil).

Jadi RE ini adalah perusahaan importir mainan edukasi

dan saya juga gak tau apa hubungannya mainan ngasah otak sama jurusan DKV.

Sebenernya saya masuk situ karna dijebak dosen bagian akademik di univ saya,

jadi dia yang nyaranin saya masuk situ, dan abis saya masuk baru nyadar ternyata…

di sana kagak ada desainer grafisnya sama sekali. *jedokin pala pake maenan asah otak*

Jadi daripada disebut “nerima anak magang”,

lebih tepat si RE ini disebut “nyari pegawai gratisan” (iya cuy, kagak dibayar)

Eniwei, sisi positipnya di sana nyante banget.

Saya masuk paling cuman seminggu 2x,

tapi berhubung saya setan, supervisor saya nandatanganin form saya setiap hari.

Sampai detik ini dosen-dosen masih gak tau kalau saya sebenernya kerja magang cuman 16 hari…

dari yang harusnya 3 bulan (Jangan ditiru ya adik-adik)

Yang lebih parah lagi dari si RE ini, kerjaannya dikit banget.

Bayangin aja, saya udah masuk cuman 2x seminggu masih kadang gak ada kerjaan.

Alhasil kadang-kadang saya masuk cuman buat…

…maen gem onlen pake internet kantor (iya, saya tau saya setan abis),

kadang pas internetnya jelek, saya malah main gem asah otak punya kantor bareng supervisor saya

(oke, makin kaco).

Alhasil, demi laporan magang saya, saya sampe ada-adain kerjaan palsu.

(adegan di atas dilakukan oleh profesional, jangan ditiru)

Terus tadi saya udah bilang kan gak dibayar.

Sebenernya dibayar sih… tapi dibayarnya… pake maenan asah otak…

…oke.

Pesan moral buat adik adik DKV yang pengen magang

Berdasarkan penyesalan saya karna asal milih tempat magang,

saya sarankan teman-teman yang baru mau magang coba dicek dulu tempat magangnya.

Kalau pengen meniti karir sebagai desainer grafis kantoran, pilih perusahaan yang udah punya nama.

Jadi pas ngelamar beneran kelak, at least gak perlu ngejelasin ke interviewer

dulu kita magang di mana dan perusahaan macam apa.

(Kadang ada beberapa perusahaan yang gak bayar anak magang,

jadi kalau dibayar ya syukuri aja)

Untungnya semasa kuliah saya sempat freelance sana sini

jadi masih ada “pengalaman” yang bisa saya pamerin ke interviewer.

Lebih oke lagi kalau semasa kuliah (dan sekolah) kita aktif organisasi,

gak harus semacam BEM atau OSIS, bisa aja organisasi sosial, dll,

tapi mungkin bukan kayak organisasi pecinta kartu Yugi oh

Selain buat ngelamar kerja, organisasi juga ngaruh banget

buat dapetin beasiswa S2, so lumayanlah.

Anyway tapi kalau pas lulus langsung buka usaha sendiri,

lebih baik pilih perusahaan yang bidangnya sama kayak bidang yang mau kita tekunin.

Misalkan abis lulus, mau buka perusahaan videography,

ya coba magang sama perusahaan videography yang karyanya paling oke,

dan selama magang, colong ilmu sebanyak-banyaknya.

 

Pesan Moral dari Film Horror 2 Agustus 2013

Filed under: Uncategorized — melisamaya @ 11:27 AM

Hai!

Kemarin saya nonton “The Conjuring” di bioskop…SENDIRIAN.

Sebagai seorang yang anti-sosial kronis, ini merupakan sebuah prestasi baru.

Saya memang pecinta film horror dan hal-hal lain yang memacu adrenalin

seperti naik roller coaster, bungee jumping,

ataupun hal-hal sederhana macam nontonin nenek-nenek main skateboard.

Sayangnya, sulit sekali menemukan orang lain yang memiliki hobi yang sama.

Eniwei, saya tidak akan memberikan spoiler tentang film itu disini.

Saya cuma ingin menjabarkan pesan moral yang saya pelajari dari berbagai film horror yang telah saya tonton.

1. Jangan beli rumah tua, rumah kayu, rumah di tepi danau, ataupun rumah yang memiliki gudang bawah tanah.

2. Seandainya istri Anda bilang “kayaknya ada yang salah dengan rumah ini”, maka memang ada yang salah dengan rumah tersebut.

3. Seandainya istri Anda memaksa Anda sekeluarga untuk pindah rumah, maka segeralah pindah rumah.

4. Jangan membeli ranjang yang ada kolongnya.

5. Jika karna sebab-sebab tertentu Anda tetap beli ranjang yang ada kolongnya, jangan mengecek kolong tempat tidur ketika ada suara-suara aneh di malam hari.

6. Gantilah lemari baju model gantung dengan lemari baju model laci.

7. Minta istri Anda untuk tidak memakai daster.

8. Jika istri Anda ngotot memakai daster, jangan gunakan daster dengan warna pucat, pastel, ataupun gelap. Pakailah daster bermotif polkadot atau tie-dye dengan warna ngejreng macam pop art, hijau neon, pink fuschia, kuning, ataupun oren. Daster bergambar tokoh kartun macam spongebob juga bisa digunakan.

9. Jika anak Anda bilang dia berteman dengan seseorang di rumah itu, yang tidak ada di rumah itu, maka orang itu memang benar-benar ada di rumah itu.

10. Jika Anda menemukan ruangan rahasia yang disegel atau dipapan, jangan dibuka.

11. Jika Anda harus mengecek ke lantai bawah di malam hari, maka pergilah beramai-ramai sambil menyanyikan lagu yang berisik semacam “I don’t wanna miss a thing”-nya Aerosmith.

12. Jangan berikan anak Anda kotak musik. Sebaiknya di rumah pun sama sekali tidak ada kotak musik.

13. Jangan membeli piano apalagi grand piano. Lebih baik alat musik yang cempreng seperti terompet, saxophone, pianika, atau gitar listrik.

14. Jangan membeli kursi goyang.

15. Pasang teralis di jendela.

16. Pakailah lantai keramik daripada parket kayu.

17. Sebaiknya tidak mengadopsi anak.

18. Jika terpaksa atau terlanjur mengadopsi anak, adopsilah anak yang beleran dan rada-rada dodol, cari tahu asal-usul anak tersebut sedalam-dalamnya, atau lakukan psikotes terhadap anak tersebut.

19. Jika Anda ingin memberikan anak Anda boneka, berikanlah boneka pikachu berwarna kuning ngejreng, atau boneka monyet berwarna pink.

Sekian. (Males ngelanjutin)

 

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.